Technoperneurship: Seminar Wirausaha Berbasis Teknologi

Selasa (17/4), pukul 14.00 digelar Roadshow Seminar bertema “Technopreneurship RAMP Indonesia” di Ruang Seminar Fakultas Biologi. Pada seminar tersebut materi disampaikan oleh N. Suryana, Program Manager Yayasan Inovasi Teknologi Indonesia (INOTEK). Acara ini bersifat nasional yang  digelar di 11 universitas dan institut di seluruh Indonesia. Di UGM, seminar diselenggarakan atas kerjasama INOTEK, Agritech Study Club (ASC) dan Klinik Agromina Bahari (KAB).

INOTEK adalah yayasan yang bergerak di bidang inovasi pengembangan teknologi. Organisasi ini didirikan pada tanggal 17 Januari 2008 oleh Sandiaga S. Uno dan Arief Surowidjojo di Jakarta. Yayasan tersebut berupaya mencari inovasi-inovasi aplikatif serta tepat guna sehingga bisa meningkatkan kesejahteraan, terlebih bagi masyarakat menengah ke bawah.

Berdasarkan masalah tersebut, roadshow seminar digelar dengan tujuan mencari inovator dan proposal-proposal baru di bidang teknologi kerakyatan. “Nantinya, inovator-inovator tersebut akan dibimbing dan dibina melalui Recognition And Mentoring Program (RAMP) Indonesia,” ujar Suryana. RAMP adalah program INOTEK yang bekerjasama dengan Institut Pertanian Bogor (IPB). Program ini memfasilitasi para inventor dan inovator dalam mengembangkan inovasi mereka sampai menjadi prototipe yang teruji.

Inventor serta inovator yang dicari tidak terbatas dari kalangan akademisi saja. Akan tetapi bagi masyarakat umum yang memiliki kemampuan dalam bidang ini juga diapresiasi. Inovasi teknologi yang dicari INOTEK dibatasi menjadi lima bidang yang disebut WEHA+, yaitu Water(air), Energy mat la(energi), Health (kesehatan), Agriculture (agrikultur), dan Other (lain-lain). “Untuk inovasi perangkat lunak, kami tidak menerima karena perkembangannya sangat cepat sehingga teknologi tersebut tidak tahan lama,” ujar Suryana.

Beberapa hasil inovasi tersebut ditampilkan dalam acara ini. Salah satunya adalah ACAS, yaitu alat pancing gurita. Alat tersebut adalah alat pancing yang menggunakan gelombang infrasonik untuk memanggil gurita. Inovasi teknologi lainnya juga diperlihatkan melalui video, diantaranya Obelt Thesher, yaitu alat perontok padi dengan sepeda. Alat ini merupakan gabungan antara  perontok padi dan sepeda sehingga mudah dipindahkan. Obelt Thesher dibuat untuk mengurangi jumlah susut padi sehingga bisa meningkatkan efisiensi.

Inovasi-inovasi tersebut adalah sebagian dari sebelas inovasi yang telah dipublikasikan. Semenjak yayasan ini didirikan, sebenarnya sudah ada tiga belas inovasi, namun dua diantaranya gugur karena biaya penggunaannya jauh lebih mahal daripada teknologi yang lama. “Ini kan inovasi, jadi harus memberikan solusi bagi permasalahan kehidupan masyarakat,” jelasnya.

Di akhir acara, Suryana mengingatkan kepada peserta yang sebagian besar adalah mahasiswa UGM agar ikut menyumbangkan inovasinya. Sebelas inovasi telah dikembangkan oleh INOTEK, tapi tidak ada satu pun yang berasal dari UGM. “Kami menunggu inovasi dari teman-teman, jangan sampai kalah dengan universitas lain seperti UNDIP atau UNIBRAW,” tandasnya. [Dian Puspita, Khairul Arifin]

Tulisan Terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>