Pancasila di Era Informasi, Masihkah Relevan?

Rabu (12/10) panitia UGM Innovation Expo menggelar acaratalk show di Grha Saba Pramana. Menurut panitia, acara ini diadakan untuk menjawab kegundahan mahasiswa terkait dengan relevansi Pancasila di era sekarang. Seperti yang pernah dikemukakan Avin Toffler, masyarakat kini sudah mulai memasuki babak baru di mana ketersediaan informasi melimpah bak tsunami. Di dalam bukunya yang bertajuk  The Third Wave, keterbukaan informasi ini menghasilkan beragam konsekuensi. Salah satunya adalah “kegengsian” generasi C (Connected generation) dalam mengamalkan nilai-nilai luhur Pancasila. Mereka beranggapan nilai-nilai Pancasila sudah tak relevan lagi diterapkan dalam konteks kekinian. Akhirnya kekhawatiran ini terus berlanjut. Banyak pihak yang mencemaskan nilai-nilai Pancasila bisa tergerus akibat keterbukaan informasi yang demikian masif ini.

Kekhawatiran itu akhirnya ditepis oleh Anggito Abimanyu yang pada kesempatan ini didaulat sebagai pembicara. Menurut dosen Fakultas Ekonomi UGM ini, Pancasila hingga kapanpun tidak akan pernah usang dan kadaluarsa. Ia memaparkan, “Pancasila oleh founding fathersdisarikan dari nilai-nilai luhur bangsa Indonesia.” Oleh sebab itu, Pancasila yang menjadi representasi kepribadian bangsa ini tetap layak dijadikan pedoman hidup.

Alissa Wahid, praktisi dan akademisi dari Fakultas Psikologi UGM menambahkan, kekhawatiran tersebut sangat dimafhumkan. “Ini menjadi semacam conditio sine quanon bagi generasi informasi sekarang,” ujarnya. Bahwasanya di tengah gempuran badai teknologi informasi, pancasila menjadi anasir penting untuk menjaga keutuhan bangsa dan memelihara moral baik pemudanya. Karenanya, menurut Anggito, aplikasi nilai-nilai universal dalam Pancasila ini seyogyanya terus diberdayakan. Selain bisa digunakan sebagai tata moral, Pancasila juga bisa berperan sebagai pemersatu bangsa. “Dalam konteks dromologi informasi sekarang ini, nilai-nilai Pancasila bisa dijadikan alat ampuh untuk mendukung perjuangan mahasiswa,” tegasnya.

Ketika ditanya bagaimana caranya menanamkan nilai-nilai Pancasila, Alissa memberikan jawaban yang diplomatis. Menurutnya, internalisasi nilai Pancasila bukan hanya tanggung jawab akademisi dan institusi pendidikan, tapi menjadi amanah bagi setiap individu. “Memang penanaman nilai ini tidak bisa seketika, melainkan lewat proses yang terus-menerus,” ujarnya. Inilah yang kemudian disebut Alissa sebagai bagian dari proses nation building. “Amerika yang negara adidaya saja butuh waktu bertahun-tahun untuk bertransformasi menjadi bangsa ideal di medio 1960-an, bagaimana dengan Indonesia?” sahutnya. Proses ini sekaligus menjadi pembelajaran bagi Indonesia untuk mencapai keseimbangan yang diharapkan. Menurut Anggito, memaknai Pancasila tidak bisa dilakukan secara seremonial hanya dengan menghafal sila-silanya saja. “Yang harus dilakukan bangsa ini adalah menginternalisasikan nilai-nilai Pancasila, namun tidak menjadikannya sebagai doktrin,” pungkasnya. [Purnama Ayu Rizky.bal]

 

Tulisan Terkait:

  • Tidak Ada Tulisan Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>